Jumat, 24 Mei 2019

Memahami kemuliaan Al-Quran melalui مَنْ dan ما



Sebagaimana kita ketahui dalam disiplin ilmu lughat, mayoritas Ulama Ahli Nahwu mengibarohkan fungsi مَنْ untuk للعاقل atau yang berakal أي تتعلق بالأشخاص أي بالناس maksudnya adalah untuk yang berkaitan dengan perseorangan. Sedangkan ما sebaliknya, yaitu untuk sesuatu yang tidak berakal. Kaedah ini tidak mutlak dan hanya bersifat mayoritas karena disebutkan dalam Syarah Ibnu Aqil :

وأكثر ما تستعمل ما في غير العاقل وقد تستعمل في العاقل ومنه قوله: تعالى:
 {فَانْكِحُوا مَا طَابَ لَكُمْ مِنَ النِّسَاءِ} .
و"من" بالعكس فأكثر ما تستعمل في العاقل وقد تستعمل في غيره.

Dalam masalah istilah, Ibnu Hisyam lebih memilih menggunakan istilah للعالم, beliau berkata :

ينبغي أن نقول: إنها للعالم؛ لأنها تأتي ويراد بها الرب عز وجل، والرب لا يقال عنه: عاقل، كما في قوله تعالى: أَأَمِنتُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ [الملك:16] أي: الله. فلا تقول: مَنْ للعاقل في هذا المحل؛ لأن الله عز وجل لا يوصف بالعقل

“Penting untuk diketahui bahwasanya مَنْ digunakan untuk للعالم (yang mengetahui) karena مَنْ juga digunakan untuk meredaksikan Tuhan, sedangkan Tuhan tidak bisa disebut عاقل “yang berakal” sebagaimana ayat :

أَأَمِنتُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ [الملك:16]

yang mana مَنْ disini adalah Allah. Maka tidak boleh dikatakan bahwa مَنْ pada konteks ini berfungsi untuk hal yang berakal. Karena Allah tidak disifati dengan sifat tersebut.” Ibnu Hisyam lebih memilih istilah للعالم ketimbang للعاقل, karena Allah disifati dengan Alim.

Dalam beberapa konteks, terkadang مَنْ  bisa berarti ما dalam arti مَنْ   keluar dari fungsi asalnya dari yang berakal digunakan untuk yang tidak berakal. Sebagaimana ayat :

وَاللَّهُ خَلَقَ كُلَّ دَابَّةٍ مِنْ مَاءٍ فَمِنْهُمْ مَنْ يَمْشِي عَلَى بَطْنِهِ وَمِنْهُمْ مَنْ يَمْشِي عَلَى رِجْلَيْنِ وَمِنْهُمْ مَنْ يَمْشِي عَلَى أَرْبَعٍ يَخْلُقُ اللَّهُ مَا يَشَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ -النور/45

“Dan Allah telah menciptakan semua jenis hewan dari air, maka sebagian mereka (hewan) itu ada yang berjalan di atas perutnya dan sebagian mereka berjalan dengan dua kaki, sedang sebagian (yang lain) berjalan dengan empat kaki. Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya, sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu” [Q.s. an-Nuur (24): 45].

Maka, مَنْ dalam hal ini diperuntukkan untuk لغير العالم/ لغير العاقل karena sudah menjadi maklum bahwa Bani Adam tidak ada satupun yang berjalan di atas perutnya sebagaimana yang dimaksudkan pada Tafsir Jalalain :

{وَاَللَّه  خَلَقَ كُلّ دَابَّة} أَيْ حَيَوَان {مِنْ مَاء} نُطْفَة {فَمِنْهُمْ مَنْ  يَمْشِي عَلَى بَطْنه} كَالْحَيَّاتِ وَالْهَوَامّ {وَمِنْهُمْ مَنْ  يَمْشِي عَلَى رِجْلَيْنِ} كَالْإِنْسَانِ وَالطَّيْر {وَمِنْهُمْ مَنْ  يَمْشِي عَلَى أَرْبَع} كالبهائم والأنعام

Bahwa “sesuatu yang berjalan di atas perutnya” contohnya adalah ular/ ulat (hama), yang berjalan dengan dua kaki contohnya adalah manusia dan burung, sedangkan yang berjalan dengan empat kaki dicontohkannya kambing dan sapi. “Peralihan” fungsi makna seperti ini menurut sebagian ulama masuk kategori gaya bahasa Musyakalah المشاكلة atau keserasian serta men-globalkan redaksi menggunakan lafadz  مَن. Musyakalah sendiri dalam ilmu balaghah secara leksikal kata tersebut bermakna saling membentuk. Salah satu makna terminologis Musyakalah dikemukakan oleh Ahmad al-Hasyimi dalam kitabnya Jawahirul Balaghoh sebagai berikut :

ﺍﻟﻤﺸﺎﻛﻠﺔ ﻫﻲ ﺃﻥ ﻳﺬﻛﺮ ﺍﻟﺸﻴﺊ ﺑﻠﻔﻆ ﻏﻴﺮﻩ ﻟﻮﻗﻮﻋﻪ ﻓﻲ ﺻﺤﺒﺘﻪ

“Menuturkan suatu ungkapan menggunakan ungkapan lain, yang kedudukannya berfungsi sebagai penyeimbang”

Contoh beberapa penggunaan مَنْ dan ما secara تغليب (global) , adalah ayat :

وَلِلَّهِ مَا فِي السَّمَوَاتِ وَمَا فِي الأَرْضِ [آل عمران:109]
وَلِلَّهِ يَسْجُدُ مَنْ فِي السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ [الرعد:15]
وَلِلَّهِ يَسْجُدُ مَا فِي السَّمَوَاتِ وَمَا فِي الأَرْضِ [النحل:49]

Dari sini bisa diambil kesimpulan bahwa مَنْ dan ما terkadang saling menempati posisi masing-masing, dalam arti keluar dari asal fungsi atau تغليب (memenangkan antar fungsi makna). Maksudnya adalah تغليب العالم على غيره، وتغليب الأكثر على غيره yaitu memenangkan redaksi yang alim atas lainnya dan yang lebih banyak atas lainnya. Simpelnya, redaksinya “diwakilkan” oleh yang hal yang dominan atau dibulatkan. Ketika diredaksikan menggunakan ما maka yang dimaksudkan adalah mewakilkan  مَنْ yang alim/ berakal kepada ما yang tidak alim/ tidak berakal atau sebaliknya.
Ibnu Hisyam menjelaskan dalam bab Taghlib bahwasanya memenangkan antara hal satu kepada hal lainnya terkadang digunakan karena munasabah (kecocokan, berkaitan), juga karena ikhtilath (ketercampuran) hal satu dengan hal lainnya. Sebagaimana pen-globalan kata أبوين untuk الأب والأم seperti pada ayat :

وَلأبَوَيْهِ لِكُلِّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا السُّدُسُ مِمَّا تَرَكَ

“Dan untuk dua orang ibu-bapak, bagi masing-masingnya seperenam dari harta yang ditinggalkan”
Lafadz أبوين pada redaksi ini bukan berarti “dua ayah” melainkan dua orang (Ayah dan Ibu). Pada contoh lainnya adalah penggunaan kata القَمران untuk meringkas penyebutkan Bulan dan Matahari, atau kata المشرقَين untuk penyebutan Masyriq (timur) dan Maghrib (barat).
Contoh lain peralihan fungsi مَنْ  dan ما lainnya ada pada ayat :

(فَانْكِحُوا مَا طَابَ لَكُمْ مِنَ النِّسَاءِ) [النساء: 3]

“Maka nikahilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi”
Ayat di atas menggunakan lafadz ما untuk meredaksikan sesuatu yang berakal/ alim. Syaikh Muhammad al-Amin asy-Syinqithi di dalam kitab Al-Adlwa’ mengatakan :

(فَانْكِحُوا مَا طَابَ لَكُمْ) ولم يقل من طاب؛ لأنها هنا أريد بها الصفات لا الذوات أي: ما طاب لكم من بكر أو ثيب أو ما طاب لكم لكونه حلالا

"Pada ayat ini, tidak menggunakan مَنْ karena yang dimaksudما  di sini adalah beberapa sifat bukan dzatnya”. Maksudnya adalah, secara umum wanita dinikahi bukan hanya karena dzatiyahnya saja, tapi juga karena لأوصافها (beberapa sifat) atau bahasa mudahnya “sisi lain” dari wanita seperti kecantikan, kebaikan, kehalalan, kegadisan dsb. Karena dominasi الأوصاف atau “sisi lain” yang mengandung makna hal yang tidak berakal inilah maka diredaksikan menggunakan lafadz yang sejatinya difungsikan untuk yang tidak berakal.
Masih banyak contoh-contoh lainnya dimana hal ini menegaskan betapa tingginya standar Bahasa yang ada pada Al-Quran. Al-Qur`an Al-Karim merupakan Kitabullah paling mulia ditinjau dari segala sisi. Hal ini sebagaimana penuturan Ibnu Katsir rahimahullah berikut ini.

أنزلَ أشرف الكتب بأشرف اللغات، على أشرف الرسل، بسفارة أشرف الملائكة، وكان ذلك في أشرف بقاع الأرض، وابتدئ إنزاله في أشرف شهور السنة وهو رمضان، فكمل من كل الوجوه

“Diturunkan Kitab yang paling mulia (Al-Qur`an) dengan bahasa yang paling mulia, diajarkan kepada Rasul yang paling mulia, disampaikan oleh malaikat yang paling mulia, diturunkan di tempat yang paling mulia di muka bumi, diturunkan pula di bulan yang paling mulia sepanjang tahun, yaitu bulan Ramadhan. Dengan demikian sempurnalah Kitab suci Al-Qur`an dari berbagai sisi” (Tafsir Ibnu Katsir).

Wallahu A’lam.


 
;